#WhatHappenedToMyHumor

27 Jul

Nyokap gue suka bohong. Ada satu kejadian yang bikin gue jadi susah percaya lagi sama nyokap.

Dia pernah bilang kalo bulan puasa gini gue bisa nemu banyak pacar, apalagi di supermarket. Yaudah, gue pergi kan ke hypermarket terbesar di kota ini dengan semangat menggelora. Tuh, saking niatnya gue bahkan nggak cuma datengin supermarket, tapi hypermarket! Tapi, udah gue puterin semua rak dan koridor, kok ya gue belom dapet juga si pacar itu. Akhirnya gue tanya aja sama mbak pramuniaga yang lagi mejeng di stand produk makanan kemasan.

“Mbak, saya lagi nyari pacar nih. Katanya disini banyak. Tapi kok nggak nemu, ya?”

“Oh, ada kok. Mau yang bulet apa kotak?”

Gue bingung. Kok … bulet apa kotak? Si mbak ini kasih pilihan yang agak bagusan sikit lah. Yang ganteng, tinggi, manis, berwibawa, atau apa kek gitu. Kenapa harus bulet apa kotak. Yaudahlah, di tengah kebingungan gue, gue jawab aja “yang bulet deh, Mbak”. Toh, kalo bulet kan chubby imut gitu kesannya, daripada bentuk kotak yang abstrak.

“Mau yang besar atau kecil? Mahal apa murah? Yang kadaluarsanya masih jauh atau udah deket?” tanya si Mbak lagi. Loh, loh, kok makin aneh ya pertanyaan si Mbak ini.

Karena gue udah capek muter-muter satu hypermarket, gue pun akhirnya bilang, “Coba saya liat dulu deh, Mbak”

“Oke, saya bawain yang kualitas super ya,” si Mbak cantik itu pun pergi ke suatu tempat, ninggalin gue sendirian dengan perasaan campur aduk yang bikin sedikit meriang.  Siapa juga yang nggak bakal deg-degan kalo tau mau dibawain pacar dengan kualitas nomor wahid.

Nggak lama kemudian si Mbak muncul. Eh, tapi kok dia masih sendirian? Nggak ada cowok cakep yang ikut di belakangnya. Gue jadi makin gelisah.

“Loh, Mbak, mana pacar buat saya?” tanya gue nggak sabar.

“Nih, yang kualitas paling super khusus buat mbaknya,” kata si Mbak sambil nyerahin sebuah kantong ke tangan gue. Dengan terheran-heran gue baca bungkusan plastik itu.

“PACAR CINA KWALITET NOMOR 1. KENYAL DAN GURIH”

Well, sejak saat itu gue jadi sedikit skeptis sama setiap omongan nyokap.

Tapi, omong-omong soal pacar dan bulan puasa, Ramadhan tuh bisa dibilang bulan yang membawa berkah buat para jomblo. Bukan cuma fakir miskin yang diuntungkan di bulan ini. Para fakir jodoh juga bisa banget dapet keuntungan. Mereka bisa ngerasain punya pacar, walau cuma sebulan.

Iya, beneran. Waktu itu gue pernah nanya gini sama seorang temen yang kebetulan punya predikat jomblo kronis.

“Kamboja (nama teman disamarkan demi kemaslahatan bersama), lo ada ritual khusus gitu nggak sih kalo bulan puasa gini?”

“Hmm, gue … hehehe, gue biasanya buka sama pacar sih, Cin, kalo tiap bulan puasa,” jawab Kamboja sambil senyum-senyum tersipu malu. Gue kaget banget. Jelas-jelas gue kenal banget sama temen deket gue ini. Sejauh ini sih dia lagi nggak deket sama cowok manapun. Kok bisa buka puasa bareng pacar? Pacar dari Azerbaijan? (Since Hongkong it too mainstream)

“Dimana lo biasanya buka puasa?” gue masih tetep nggak percaya.

“Di rumah aja sih, bareng sama bokap nyokap juga,”

Whaaaat?? Bahkan pacarnya itu udah dikenalin sama orang tuanya? Udah deket banget dong ya mereka. Akh, kok gue jadi mellow gini pas tau temen gue udah punya pacar. Saking penasarannya, sore itu gue langsung main ke rumahnya. Berhubung jarak antara rumah gue sama dia ibarat perjalanan ke barat mencari kitab suci, gue sampe di sana pas banget bedug Maghrib. Tapi kok rumah temen gue ini sepi-sepi aja ya kayak biasa.

“Eh, Cin, lo kesambet apa sore-sore dateng kesini nggak bilang dulu?” Kamboja lumayan kaget begitu liat batang hidung gue di pagar rumahnya.

“Hehee gue penasaran mau ketemu pacar lo! Mana dia??”

“Ada tuh di dapur.” Kamboja nganterin gue ke dapur buat ketemu pacarnya. Wih, hebat juga Kamboja bisa dapet cowok yang nggak segan turun ke dapur. Pasti mamanya suka banget.

Di dapur, lagi-lagi gue nggak mendapati sosok cowok yang sekiranya adalah pacar si Kamboja. Yang ada cuma Mama Kamboja yang lagi sibuk sama panci dan kuali di atas kompor. Setelah basa-basi sama Mama Kamboja, gue yang udah nggak sabar langsung nanya ke Kamboja.

“Mana sih pacar yang lo sebut-sebut dari kemaren itu?”

“Nih …” Kamboja menunjuk panci yang berisi semacam kolak. Di samping kompor, ada bungkusan plastik dengan tulisan “PACAR CINA KWALITET NOMOR 1. KENYAL DAN GURIH”.

Siaul. Gue kena tipu lagi! Setelah in gue bukan cuma skeptis sama nyokap, tapi juga sama temen deket gue ini.

Saya tidak  mau berani membayangkan respon orang-orang yang membaca cerita di atas. Saya bahkan tidak berani membahas ulang cerita tersebut. Bukan apa-apa, agak malu sih sebenarnya. Biasanya setelah saya melontarkan hal-hal macam begini, ekspresi orang-orang tidak jauh-jauh dari sekedar tersenyum sosial, mengernyitkan dahi, memijat pelipis, atau mengatakan “Cin, please …”. Nah, makanya anggap saja yang menulis–materi ala ala stand up–di atas itu bukan saya. X)

Judul tulisan ini terinspirasi dari perkataan seorang teman di grup Whatsapp. Waktu itu saya membuat lelucon yang, yah … oke … baiklah … harus diakui, superjayus. Dan akhirnya salah satu teman itu menulis hashtag di atas: #WhatHappenedToMyHumor. My disini menunjukkan kata ganti kepunyaan yang merujuk pada saya tentunya.

I couldn’t agree more with the hashtag. To be honest, I personally do not understand why I have “this” sense of humor. Saya juga bingung, bisa-bisanya saya sangat menyukai program televisi “Sketsa” padahal teman-teman saya tidak pernah ada yang tertawa karenanya. Bisa-bisanya saya keranjingan stand up comedy, sementara teman-teman saya tidak pernah mengerti apa yang harus ditertawakan dari acara itu.

Harus saya akui, selera humor saya mungkin memang agak aneh. Sejak kecil saya gandrung sekali dengan kartun Chibi Maruko Chan, bocah yang sering melakukan kebodohan absurd tapi tetap kocak di mata saya. Saya malah pernah tertawa ketika membaca komik Serial Cantik yang seharusnya membuat pembacanya menangis haru. Ya gimana nggak ngakak, masa ada cowok yang ceritanya jelmaan peri sakura? Peri Sakura! Ada peri di tahun 2013 aja udah aneh, apalagi kalo yang jadi perinya itu cowok. Oh, oke, nggak lucu ya? Tapi menurut saya itu lucu banget. XP

Selera humor, sama seperti preferensi tipe musik atau jenis bacaan, memang bisa berbeda-beda antara manusia satu dan lainnya. Maka dari itu, saya selalu antusias ketika menemukan media sosial–atau orang-orang–yang bisa mengakomodasi selera humor saya. Untungnya, meskipun kami belum tentu bisa menertawakan hal yang sama, saya memiliki teman-teman yang baik hati. Mereka masih mau tertawa ketika saya melemparkan candaan-candaan yang mungkin di luar batas toleransi humor mereka. Terima kasih, teman-teman🙂

 

NB: Cerita di awal tulisan ini hanyalah fiktif belaka ya😀

4 Tanggapan to “#WhatHappenedToMyHumor”

  1. ilhamsasamsas 29 Juli 2013 pada 9:15 am #

    Asik!!🙂

  2. kentutmambo 12 Agustus 2013 pada 7:17 am #

    lucu kok mbak….hihihihihih

    • cinthyayuanita 13 Agustus 2013 pada 11:00 pm #

      thanks. seneng ada yang punya selera humor aneh … eh, unik juga😀

      • kentutmambo 18 Agustus 2013 pada 8:17 am #

        saya suka gaya tulisan dan kepribadian mbak, seperti ada kemiripan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: