IMD: Inisiasi Menyusu(i) Dini

26 Jan

Apakah kepanjangan dari IMD? Tujuh dari sepuluh insan kedokteran yang saya tanyakan menjawab dengan mantap, “Inisiasi Menyusui Dini!”

Awalnya, saya pun sependapat dengan ketujuh orang yang memberikan jawaban seperti di atas. Namun, setelah mengingat kembali proses IMD yang sempat disinggung saat kuliah dulu, saya jadi merenungi lagi arti singkatan tersebut. Pada IMD, bayilah yang bergerak aktif untuk mendapatkan susu dari sang ibu. Dalam hal ini tidak ada campur tangan dari pihak lain, termasuk sang ibu. Bayi dibiarkan mencari sendiri puting susu ibu untuk mencecap ASI pertamanya.

Lantas, tepatkah penggunaan kata menyusui? Imbuhan me-i umumnya mempunyai makna membuat jadi, memberi pada, melakukan pada, melakukan berulang-ulang, atau merasa pada. Untuk kata menyusui, mungkin makna yang sepadan adalah “memberikan pada”. Benar saja, ketika saya memeriksa Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) untuk memastikannya, disebutkan bahwa menyusui berarti memberikan air susu untuk diminum (kepada bayi dan sebagainya).

Ditilik dari definisi menurut KBBI tersebut, jelaslah bahwa Inisiasi Menyusui Dini bukan padanan kata yang tepat. Pada kata menyusui, ibu―atau pemberi ASI―yang berperan aktif dalam proses pemberian susu pada bayi. Hal ini tentu bertolak belakang dari arti sebenarnya.

Lalu, imbuhan apa yang sebaiknya digunakan agar kata yang digunakan benar-benar merepresentasikan tujuan yang ingin dicapai? Imbuhan me jawabannya. Awalan tersebut berfungsi membuat kalimat aktif yang biasanya mengandung makna melakukan. Untuk mengonfirmasinya, saya kembali membuka KBBI. Di atas kata menyusui, saya mendapati kata menyusu yang memiliki arti mengisap air susu dari buah dada. Inilah dia! Akhirnya saya menemukan kata yang tepat untuk singkatan IMD.

Hanya berbeda satu huruf, sebuah kata dapat berubah makna. Bukan hanya perubahan makna, tapi juga pemahaman awam akan kata tersebut. Jika IMD kemudian lebih terburu dikenal masyarakat―bahkan mungkin orang-orang yang berkecimpung di dunia kesehatan―sebagai Inisiasi Menyusui Dini, bisa jadi program ini malah akan menyimpang dari apa yang telah dirancang. Pertanyaannya, mengapa justru menyusui yang lebih akrab di telinga kita alih-alih menyusu? Mungkin karena menyusui terkesan lebih nyaman didengar dibandingkan menyusu. Selain itu, bayi yang bergerak aktif mencari puting susu ibu masih merupakan hal baru yang belum lazim. Kita tetap terpaku pada kebiasaan bahwa ibulah yang memberikan ASI kepada bayinya. Namun, setelah mengetahui hal ini, ada baiknya jika kita tidak lagi melakukan korupsi terhadap bahasa serta meluruskan penyelewengan makna kata.cinthya.

-Rubrik Bahasa. Desk Opini dan Humaniora. SKMA No. 06/XLI/November-Desember 2011-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: